Kabar Baik Atau Kabar Buruk – Dan Perbedaannya?

147
NEWS
White text shape NEWS standing on the floor against a wall

Pernahkah seseorang memberi Anda kabar buruk? Bagaimana kabar baik? Apa bedanya atau ada perbedaan?

Kabar baik – hal atau informasi yang membuat kita bahagia, puas, diyakinkan, aman, dan divalidasi.

Berita buruk – sebaliknya.

Jadi, tampaknya ada perbedaan antara berita baik dan berita buruk – baca terus.

Pernahkah Anda mendapat kabar buruk tetapi pada akhirnya semuanya menjadi lebih baik atau lebih baik dari yang Anda perkirakan? Pernahkah Anda menerima kabar baik dan seiring waktu apa yang Anda pikir kabar baik ternyata tidak begitu baik?

Dari pengalaman pribadi saya dapat memberitahu Anda bahwa saya telah mengalami keempat –

Kabar baik itu bagus.

Berita buruk itu buruk.

Kabar baik yang saya pikir baik tetapi akhirnya menjadi buruk.

Berita buruk yang saya pikir buruk dan akhirnya menjadi baik.

Bingung belum? Yah saya tahu bahwa dari waktu ke waktu saya sering bingung tentang perbedaan antara dua pesan yang berlawanan ini. Tapi kemudian saya belajar bahwa terkadang kabar buruk bagi satu orang dapat dianggap sebagai kabar baik bagi orang lain dan kabar baik bagi satu orang dari waktu ke waktu dapat dianggap sebagai kabar buruk.Untuk informasi lebih lanjut, Silahkan kunjungi website kami reportasee.com

Bingung? Mari saya jelaskan.

Pada akhirnya hanya berita dan yang membuatnya buruk atau baik atau bahkan netral bukanlah berita itu sendiri tetapi bagaimana kita memandangnya, menilainya, mengevaluasinya atau bereaksi karenanya.

Bagaimana seseorang bisa menganggap berita buruk sebagai kabar baik yang mungkin Anda tanyakan? Atau sebaliknya, bagaimana seseorang bisa mempersepsikan kabar baik sebagai kabar buruk?

Singkatnya – masing-masing dari kita memiliki sejarah, pengalaman, kepercayaan, dan nilai yang unik dan akibatnya tidak ada dari kita yang pernah melihat hal atau keadaan yang sama dengan cara yang sama.

Seseorang yang pencemas, negatif, pesimis, atau tidak sabar mungkin melihat penundaan sebagai hal yang buruk ketika orang lain yang memahami konsep ada hal-hal yang dapat kita kendalikan dan ada hal-hal yang tidak dapat kita kendalikan, jadi mengapa marah tentang sesuatu yang Anda bisa? t kontrol atau jika Anda dapat mengontrolnya sibuk.

Pada akhirnya semua yang terjadi – terjadi begitu saja dan apa yang kita lakukan adalah menafsirkannya semua berdasarkan harapan, tujuan, kebutuhan atau pola pikir kita dan semua ini unik untuk kita masing-masing.

Biarkan saya memberi Anda beberapa contoh pribadi. Dan jika Anda akan mempertimbangkan penjelasannya meskipun Anda mungkin tidak memiliki keadaan yang persis sama, jika Anda memikirkannya, saya akan Anda dapat menghubungkannya.

Kabar baik – hal atau informasi yang membuat kita bahagia, puas, diyakinkan, aman, dan divalidasi.

Berita buruk – sebaliknya.

Jadi, tampaknya ada perbedaan antara berita baik dan berita buruk – baca terus.

Pernahkah Anda mendapat kabar buruk tetapi pada akhirnya semuanya menjadi lebih baik atau lebih baik dari yang Anda perkirakan? Pernahkah Anda menerima kabar baik dan seiring waktu apa yang Anda pikir kabar baik ternyata tidak begitu baik?

Dari pengalaman pribadi saya dapat memberitahu Anda bahwa saya telah mengalami keempat –

Kabar baik itu bagus.

Berita buruk itu buruk.

Kabar baik yang saya pikir baik tetapi akhirnya menjadi buruk.

Berita buruk yang saya pikir buruk dan akhirnya menjadi baik.

Bingung belum? Yah saya tahu bahwa dari waktu ke waktu saya sering bingung tentang perbedaan antara dua pesan yang berlawanan ini. Tapi kemudian saya belajar bahwa terkadang kabar buruk bagi satu orang dapat dianggap sebagai kabar baik bagi orang lain dan kabar baik bagi satu orang dari waktu ke waktu dapat dianggap sebagai kabar buruk.

Bingung? Mari saya jelaskan.

Pada akhirnya hanya berita dan yang membuatnya buruk atau baik atau bahkan netral bukanlah berita itu sendiri tetapi bagaimana kita memandangnya, menilainya, mengevaluasinya atau bereaksi karenanya.

Bagaimana seseorang bisa menganggap berita buruk sebagai kabar baik yang mungkin Anda tanyakan? Atau sebaliknya, bagaimana seseorang bisa mempersepsikan kabar baik sebagai kabar buruk?

Singkatnya – masing-masing dari kita memiliki sejarah, pengalaman, kepercayaan, dan nilai yang unik dan akibatnya tidak ada dari kita yang pernah melihat hal atau keadaan yang sama dengan cara yang sama.

Seseorang yang pencemas, negatif, pesimis, atau tidak sabar mungkin melihat penundaan sebagai hal yang buruk ketika orang lain yang memahami konsep ada hal-hal yang dapat kita kendalikan dan ada hal-hal yang tidak dapat kita kendalikan, jadi mengapa marah tentang sesuatu yang Anda bisa? t kontrol atau jika Anda dapat mengontrolnya sibuk.

Pada akhirnya semua yang terjadi – terjadi begitu saja dan apa yang kita lakukan adalah menafsirkannya semua berdasarkan harapan, tujuan, kebutuhan atau pola pikir kita dan semua ini unik untuk kita masing-masing.

Biarkan saya memberi Anda beberapa contoh pribadi. Dan jika Anda akan mempertimbangkan penjelasannya meskipun Anda mungkin tidak memiliki keadaan yang persis sama, jika Anda memikirkannya, saya akan Anda dapat menghubungkannya.